Nonton film di bioskop 4DX 

It’s long weekend! Seneng banget ya selama dua minggu berturut-turut masyarakat Indonesia, terutama kelas pekerja dan pelajar bisa napas agak panjang karena banyak libur, hehe. 

Banyak banget yang bisa kita lakuin untuk mengisi libur panjang, dari pergi keluar kota sampai ngabisin waktu buat leyeh-leyeh di rumah. Buat long weekend kali ini, gue menghabiskan waktu dengan Mas Bagus di Jakarta. 

Ada sedikit cerita lucu dan romantis dibalik long weekend kali ini. Jadi Mas Bagus dan gue udah 2 minggu gak ketemu, tapi gue ga mungkin ke Bandung, karena macet dan ga kebagian travel. Akhirnya diputuskan untuk ga ketemu dulu (lagi). Bete gak? Ya bete banget lah! Tapi sok sok ga bete, hmm. Akhirnya  sore-sore sehabis meeting seharian, ke meja kantor, tiba-tiba ada bouquet bunga dan notes isinya “aku ada di tempat kita suka ngobrol” itu yang namanya lemes, seneng, kesel, bahagia jadi satu

Isn’t it beautiful?


Terima kasih Mas Bagus ❤️️❤️️❤️️

Oke lanjut, karena Mas udah disini jadi artinya bisa long weekend dengan bahagia 😜 Untuk kegiatan long weekend kita kali ini kita mau nonton salah satu film keluaran Marvel yaitu “Guardian of The Galaxy” sebenernya gak terlalu tau gimana film nya karena gak ngikutin dari awal, tapi review dimana – mana bagus jadi i shoul give it a try. Karena ini salah satu kesukaan Mas, akhirnya gue memutuskan nawarin dia untuk nonton film nya yang kursinya goyang-goyang, ada asepnya dll. Haha. “Yang, nonton 4DX yuk? Nanti kursinya bisa goyang-goyang loh!” dengan nada meyakinkan, seperti fenny rose jualan apartemen plus sok mau mraktekin gitu. Gayung bersambut akhirnya kita memutuskan harus nonton 4DX – 3D.

Untuk bioskop yang punya feature 4DX itu ada di CGV Blitz. Meluncur lah kita ke Grand Indonesia dan kita pilih jam 19.30. Kita berdua gak sabar banget mau nonton dengan efek kursi goyang-goyang. Haha.


Cerita sedikit ya tentang 4DX. Apasih 4DX? 4DX secara kasat mata sih kaya bioskop biasa ada kursi dan layar. Bedanya apa?

  1. Kursi. Kursinya dibagi per empat kursi. Gak panjang kaya yang biasa. Terus kursi mereka bisa bergerak mengikuti pergerakan pemain yang ada di layar. Kalo kalian pernah ke dufan, naik robocop? Nah kurang lebih kaya gitu. Atau kalo pernah ke Universal Studio Singapore, kaya kita main Wahana Shrek.
  2. Lighting. Disini juga ada efek cahaya kilat, kalo misal di film nya ada cahaya-cahaya muncul. Ini bikin agak kaget. Hehe
  3. Efek asap. Kalo pemainnya lagi berantem atau si pesawatnya jatoh, kan suka ada asap keluar, nah nanti di depan layar ada juga tuh asap keluar. Asal jangan dibarengi dengan keluarnya si Tante Kunti aja ya hiiy! 
  4. Efek angin. Ini enak sih. Jadi kalo misalnya di film nya lagi naik mobil terus ada angin sepoy-sepoy nanti kita bakal ngerasain juga sensasi si angin sepoy-sepoy. Beuuh!
  5. Efek scent atau bau-bau an. Kalo kemarin sih gak ada, karena gak ada mengekspos bau. Jadi ga ngerasain tuh. 
  6. Efek air. Ini katanya juga ada, tapi kemarin ga ngerasain. Nanti ada air yang di percikan ke kita kalo ada adegan basah-basahan.
  7. 3D or 2D. Untuk 3D or 2D ini saya belom bisa bedain. Kemarin cobain yang 3D, itu pake kacamata. Kalo yang 2D asumsi saya ya cuma nonton biasa cuma ga pake kacamata dan gambar ga keluar.​

    Source : traxfm.com

    Source : id.bookmyshow.com

Nah itu tadi review setelah gue nonton pertama kali 4DX – 3D . Ohya, buat harganya , kemarin nonton berdua di GI totalnya adalah Rp. 320.000. Cukup mahal sih cuma buat 2 jam nonton, tapi buat yang mau cobain sensasi baru nonton bioskop, ga nyesel deh, really worth it 😊

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s